Senin, 14 Mei 2012

Ibu Saya Memang Gaul


-->
Dalam rangka International Mother Day, yang jatuh pada 13 Mei kemarin, saya akan menceritakan sedikit ke-gaul-an yang dilakukan ibu saya. Gaul disini saya artikan karena ibu saya suka memberikan komentar-komentar yang absurd, nyeleneh dan nyinyir. Salah satu contoh yang paling saya ingat adalah, ketika Ujian Nasional SMA dulu, saya malah didukung untuk saling mengirim sms jawaban agar nilainya bagus. Ibu saya juga meminjamkan handphone-nya yang kecil agar saya lebih mudah dalam sms-an. Dan yang paling absurd, setiap pulang habis ujian, yang ditanyakan ibu saya bukan “Bisa gak Mbak ngerjainya?” tapi “Ketauan gak Mbak sms-an nya?”. Oke baiklah! -____-

Saya bersyukur, ibu saya bukan tipe orangtua yang melarang anaknya pacaran. Bahkan sejak SD, ibu saya sudah berpesan seperti ini, “Cari pacar itu yang punya motor Mbak, terus pacarannya dirumah aja, nah ntar motornya ibu pake.” Ckckck ini beda tipis ya antara matre dan mendukung anaknya cari pacar, hahaha. Waktu SMA, ibu saya juga berkomentar nyinyir tentang mantan pacar saya yang bernama Brian. “Namanya Brian ganteng gak Mbak? Kalo gak ganteng keberatan nama itu mah.” Buahahaha, untung si Brian ini mukanya lumayan. Dan untung pacar saya yang sekarang tidak (atau belum?) di-nyinyirin ibu saya. Waktu SMA juga, saya sering diantar oleh banyak teman cowok. Adik saya mengadu ke ibu, “Bu masa Mbak Ica pacarnya ganti-ganti. Dari kemaren yang nganter beda-beda.” Dengan bijaknya ibu saya menjawab, “Kalo yang nganter beda-beda mah namanya bukan pacar. Kalo pacar tu, itu-itu aja yang nganter.”  Itu adalah jawaban yang melegakan sekaligus membuat miris, karena ibu saya tahu kalau saya tidak punya pacar -____-

Sejak saya kuliah, sepertinya ibu saya makin gaul. Komentar-komentar yang diucapkan makin nyeleneh. Seperti ketika di awal 2010 saya memohon untuk dikirimkan motor ke Jogja. Bukannya mengiyakan, ibu saya malah mengatakan, “Makanya Mbak cari pacar, biar ada yang anter-jemput.” Duh, ibu saya tidak tahu sih, kalau mencari pacar itu lebih susah daripada mencari uang untuk membeli motor (hahaha saya lebay). Cerita lain, ketika saya pulang ke Bekasi karena bencana Merapi melanda Jogja. Begitu saya sampai rumah, komentar pertama ibu saya adalah,  “Loh kok pulang sih? Harusnya kan di Jogja aja bantuin jadi relawan.” Disaat orangtua lain menyuruh anaknya pulang kerumah, saya malah disuruh menetap di Jogja. Ibu saya terlalu gaul kali ya? Hahaha -____-

Mengenai masa depan, Ibu saya juga beberapa kali berkomentar. Suatu hari, saat saya sedang di Bekasi, kami menonton Jelang Siang, salah satu acara Trans TV. Ibu saya tahu, saya bercita-cita ingin menjadi reporter TV. Lalu secara spontan ibu saya berkata, “Tuh Mbak, reporternya Jelang Siang aja jelek, berarti Mbak Ica juga bisa jadi reporter Trans TV.” Oke, saya bingung. Ini ibu saya sedang menyemangati saya bahwa saya bisa menjadi reporter Trans TV, atau sedang menyindir karena saya jelek? Huahahaha -____- Ibu saya juga berpesan, untuk tidak cepat-cepat menikah.  “Abis lulus jangan langsung nikah. Biasanya kalo udah nikah tu gak bisa kerja. Buat apa sekolah susah-susah kalo cuma jadi ibu rumah tangga.” Hahaha Ibu saya tahu saja kalau saya masih mau menikmati uang buat saya sendiri dulu, bukan buat anak. Dan ternyata komentar itu berlanjut seperti ini,  “Sebelum nikah tuh harus siap semuanya, terutama uang. Pokoknya ibu gak mau ngurusin anak Mbak Ica. Kalo Mbak Ica kerja dan punya uang, ya cari pembantu aja.” Hahahaha dasar Ibu saya.

Like mother, like daughter. Sepertinya ketika saya sudah menjadi Ibu, saya akan menjadi seperti ibu saya yang suka absurd, nyeleneh dan nyinyir. Terlepas dari ibu saya yang terlalu fanatik sama agama, suka marah-marah, dan selalu menuntut ini itu, tapi saya akui kalau IBU SAYA MEMANG GAUL! \m/




*tulisan keempatbelas dalam #31HariMenulis tahun kedua

1 komentar: