Senin, 22 Juni 2015

Selamat Ulang Tahun #JKT488!

source
Sebenernya saya lupa kalo hari ini ulang tahun Jakarta. Karena saya udah jarang buka timeline Twitter atau portal berita yang bikin saya jadi Miss Update kaya dulu, hahaha. Tapi karena kebiasaan saya yang selalu denger radio tiap pagi, tadi saya jadi orang pertama di kantor yang inget kalo hari ini ulang tahun Jakarta. Ya bagi saya itu prestasi sih, karena di kantor, saya selalu jadi orang yang kudet (kurang update) kalo masalah obrolan tentang artis Hollywood atau film-film bioskop terbaru hahaha. Iya saya emang spesialisasinya cuma di berita dan gosip dalam negeri, huft.

Ngomongin Jakarta, saya selalu inget obrolan saya sama geng saya jaman kuliah, sebut saja nama gengnya Binal (tapi kita Binal-nya cuma nama sih, prakteknya mah nol muahahaha). Diantara delapan dari kita, cuma saya sama Amel aja yang pengen kerja di Jakarta, yang lainnya mah kalo bisa nggak kerja di Jakarta. Alasannya karena saya dan Amel mau jadi sosialita ibukota hahaha. Ya walaupun pada kenyataannya, Sarah sama Pipit yang bilang nggak pengen kerja di Jakarta malah dapet kerja disini dan Amel yang pengen kerja di Jakarta malah stay kerja di Jogja. Kalo saya? Ya akhirnya cita-cita kerja di Jakarta tercapai sih, tapi yang jadi sosialita ibukota-nya belom kesampean :))))))

Tapi itu dulu. Dulu banget pas saya kuliah awal. Dulu banget pas saya belom ngerasain ninggalin Jogja setelah lima tahun kuliah dan kerja disana itu rasa sakitnya kaya diputusin pas lagi sayang-sayangnya. Bahkan pas saya keterima kerja di kantor saya sekarang di Jakarta, hal yang bikin saya hampir aja mau ngelepas kerjaan ini ya karena nggak sanggup buat ninggalin Jogja, for good. Hahaha kadang ya saya suka mikir, harusnya kalo kita punya keinginan dan udah nggak pengen lagi, kita harus bilang ke Tuhan kalo udah nggak pengen itu lagi. Contohnya ya kaya kerja di Jakarta ini. Dulu saya pengen banget kerja Jakarta, eh Tuhan Yang Maha Baik mengabulkan keinginan saya walaupun pas saya udah nggak begitu pengen lagi, hehehe.

Jakarta bikin saya yang waktu di Jogja nggak pernah bisa diem ikut acara dan komunitas macem-macem jadi kuper, karena saya jadi males kemana-mana dengan alasan jauh dan macet. Ya walaupun kadang saya masih ikutan acara Akademi Berbagi atau acara Alumni VDMS. Jakarta bikin saya yang waktu di Jogja lebih suka kemana-mana sendiri jadi manja, yang akhirnya bikin saya kalo kemana-mana bisanya cuma nebeng motornya Bayu. Ya walaupun kadang saya juga naik bis atau kereta kalo mau main. Jakarta bikin saya yang waktu di Jogja orangnya fleksibel dan Yes Man (diajak kemana aja mau) jadi monoton banget kegiatan sehari-harinya. Ya walaupun kadang saya juga masih mureh diajak main iya iya aja.

Tapiiii terlepas dari semua kejelekan Jakarta, kota ini udah ngasih saya kerjaan. Karena Jakarta bikin saya bisa belanjain ibu dan jajanin adek-adek setiap bulannya. Karena Jakarta yang walaupun kata orang kejam masih bikin saya mengantungkan cita-cita buat jadi orang kaya, hahaha. Karena Jakarta bikin saya percaya kalo Tuhan itu bukan ngasih apa yang kita mau, tapi apa yang kita butuhin, hehehe.

Selamat ulang tahun yang ke-488, ibukota Jakarta! Semoga segera bisa jadi ibu yang bikin anak-anaknya merasa nyaman ada disana.





#NulisJuga #3

3 komentar:

  1. Wah iya juga ya, kalau kita udah gak mau apa yang kita minta dalam doa dulu, harusnya kita bilang ya kalau udah gak mau. Semacam cancel order.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha iya kaaaannn, biar kita nggak jadi nyesel kalo keinginan kita kesampean pas udah nggak pengen lagi :)))))))

      Hapus
    2. anyway thank you gustaaaaffff udah dibaca hahahaha :)

      Hapus