Sabtu, 20 Juni 2015

Masihkah Kamu Berbuka dengan yang Manis?



Berbukalah dengan yang manis. Begitu kira-kira hadist-nya Nabi Muhammad yang menganjurkan orang-orang yang puasa untuk buka dengan makanan yang manis dulu. Kalo jaman Nabi Muhammad dulu katanya sih buka sama 3 kurma sama air zam-zam. Kalo orang-orang jaman sekarang, buka dengan yang manis itu sama dengan buka pake teh anget manis + kolak + es campur + es sirop + agar-agar + jajanan pasar yang manis lainnya.

Iya saya buka puasanya kaya gitu, pake segala macem makanan dan minuman manis. Makanya udah hampir 17 taun puasa (mulai puasa umur 6 taun, sekarang umur 23 taun, halah) badan ya tetep aja segini-segini, nggak kurus-kurus hahahaha :(. Eh tapi itu dulu deh. Dulu pas masih tinggal di rumah. Sejak jadi anak rantau di Jogja dari taun 2009 dan sekarang juga jadi anak rantau di Jakarta Barat (bisalah di bilang anak rantau, kan Jakarta Barat ke Bekasi jauh banget hahahaha), buat saya saur itu ibarat sarapan dan buka puasa itu ibarat makan malam. Jadi ya menunya cuma makanan berat (langsung makan nasi + lauk dan minumnya air putih), tanpa ada lagi embel-embel berbukalah dengan yang manis. Alasannya apalagi kalo nggak males masak dan males beli karena ngirit hahaha hahaha.

Tapi ada manfaatnya juga loh, jadi ya sekarang kalo ada iklan sirop marjan di TV pas siang-siang atau pas detik-detik menjelang buka puasa, saya nggak lagi ngiler pengen buka karena ya emang saya nggak punya TV di kos jadi ga bisa liat iklan itu hahaha karena sirop marjan udah nggak lagi jadi menu buka puasa saya hahaha.

Karena kebiasaan langsung buka puasa pake makanan berat dan air putih, kalo pas saya lagi di rumah saya jadi udah nggak minat lagi minum teh anget manis yang nggak pernah absen dari menu saur dan buka puasa di rumah. Kolak bikinan ibu juga saya makan abis makan nasi atau baru di makan di atas jam 9 malem hahaha. Ya begitulah, semakin dewasa dan semakin kesini ritual puasa Ramadhan buat saya itu cuma kaya majuin jam sarapan dan nyatuin jam makan siang sama makan malem. Jadi ya buka puasa bukan lagi hal yang ditunggu-tunggu karena bisa makan berbagai macam makanan manis kaya dulu lagi.

Eh ini saya aja yang ngerasa begini, atau kalian juga ya? Hahaha.



#NulisJuga #1

---

#NulisJuga ini program nulis di blog yang terinspirasi sama program #31HariMenulis-nya anak-anak komunikasi UGM bikinan Mas Awe yang dua taun lalu pernah saya ikutin. #NulisJuga dibikin sama temen-temen Akber Jogja saya, Adon, Setyo, dan Lintang, yang kemudian dapet sambutan baik dari saya dan Nitha. Dan jadilah kita mulai program untuk nulis di blog selama 30 hari ini. Buat siapa aja yang mau ikut, monggo lho. Temanya bebas, yang jelas nulis rutin selama 30 hari dan share tulisannya di socmed pake hashtag #NulisJuga hehehe ;)

1 komentar: